Kopi TIMES

Wakil Presiden RI Paparkan Transformasi Wakaf Indonesia Produktif

Jumat, 22 Januari 2021 - 12:05
76.52k
Wakil Presiden RI Paparkan Transformasi Wakaf Indonesia Produktif Wakil Presiden RI, Ma'ruf Amin (Foto: Setkab for Times Indonesia)

TIMESINDONESIA, JAKARTAPengantar:  Wakil Presiden RI KH Ma'ruf Amin mempunyai paparan menarik mengenai wakag dan pengelolaannya.  Menurutnya, Wakaf bukan hanya mempunyai nilai kepedulian, dan berbagi. Namun dengan pengelolaan yang tepat dan baik, wakaf bisa menjadi upaya melakukan pemerataan kesejahteraan masyarakat.

Berikut paparan KH Ma'ruf Amin terkait wakaf: 

Rabu, 16 Juni 1948 silam, di lapangan Blangpadang Kota Raja, Presiden Soekarno menyampaikan pidato di depan ratusan ribu anggota masyarakat dari seluruh plosok Aceh.

Seperti pidato-pidato lainnya, ucapan Presiden Soekarno kala itu penuh semangat menggelegar. Pada hari yang sama, di depan para pengusaha dan saudagar Aceh, Presiden Soekarno menyampaikan pidato singkat mengenai pentingnya diplomasi politik sehingga membutuhkan alat transportasi pesawat terbang.

Para saudagar dan rakyat Aceh tergerak membantu Presiden Soekarno dan negara Republik Indonesia yang masih bayi.

Itulah awal dari sebuah gerakan wakaf masyarakat Aceh yang berhasil mengumpukan uang 130.000 straits dollar untuk membeli pesawat pertama Seulawah RI-01. Pesawat tersebut digunakan oleh  Pemerintah RI dalam masa perjuangan mempertahankan kemerdekaan.

Berbagai misi penerbangan berbahaya dilalui oleh Seulawah untuk membantu menjaga baik hubungan diplomatik maupun hubungan dagang Indonesia dengan negara tetangga. Seulawah juga kemudian menjadi cikal bakal BUMN Garuda Indonesia.

Selain gerakan wakaf masyarakat Aceh tersebut, sejarah juga mencatat bahwa lapisan emas tugu Monumen Nasional (Monas), lingkaran Stadion Gelora Bung Karno, serta bangunan utama Gedung DPR/MPR juga hasil gerakan wakaf yang sampai saat ini masih dimanfaatkan.

Wakaf merupakan salah satu ajaran Islam yang punya nilai kepedulian, berbagi, dan upaya melakukan pemerataan kesejahteraan masyarakat. Selain memiliki dimensi Ibadah, wakaf juga memiliki dimensi sosial mengingat wakaf dapat menjadiinstrumen dalam meningkatkan kesejahteraan ekonomi masyarakat.

Dalam salah satu hadis yang diriwayatkan Imam Muslim, Nabi SAW bersabda: “Jika seseorang meninggal dunia, maka terputuslah amalnya, kecuali tiga perkara(yaitu): sedekah jariah, ilmu yang bermanfaat, dan doa anak yang saleh”

Para ulama menyebutkan, yang dimaksud sedekah jariah pada hadis itu adalah wakaf. Wakaf merupakan salah satu bentuk sedekah, tetapi berbeda dengan sedekah umun. Wakaf lebih berorientasi pada pemanfaatan atau pembiayaan untuk keperluan jangka panjang, semisal penyedian tanah dan bangunan.

Disebut sedekah jariah, maksudnya adalah amal sedekah yang pahalanya akan terus mengalir kepada pelakunya(wakif), selama pokok harta benda yan disedekahkan masih ada dan hasilnya dimanfaatkan untuk perbuatan kebajikan.

Sudah sejak lama umat Islam di Indonesia telah mempraktikkan wakaf dalam kehidupan sehari-hari. Pada kurun sejarah masa lalu, masyarakat Islam pada era kesultanan sebelum menjadi Negara Republik Indonesia telah mempraktikkan wakaf untuk keperluan pembangunan masjid dan madrasah, serta penyediaan makam serta fasilitas sosial lain.

Namun, dalam perkembangan di Indonesia, semakin disadari bahwa harta wakaf bukan hanya semata-mata untuk keperluan pendidikan dan peribadatan semata, tetapi pengembangan ekonomi masyarakat. Wakaf diharapkan memiliki manfaat dalam mengerakkan ekonomi, sekaligus memberikan hasil yang dapat digunakan untuk membantu kegiatan sosial dan kegiatan kebajikan lainnya (mauquf alaih).

Kesadaran ini mendorong kemunculan pengembangan wakaf yang bersifat produktif, yaitu pemanfaatan wakaf yang memiliki dimensi usaha atau investasi, dimana hasil usaha atau investasinya disalurkan untuk membantu amal kebajikan.

Pada masa lalu, saat wakaf masih berorientasi sosial, semua harta wakaf, baik berupa tanah, bangunan, mesin, maupun peralatan, semuanya digunakan untuk kegiatan sosial keagamaan. Bahkan saat pewakaf menyerahkan wakafnya dalam bentuk uang.

Uang itu akan digunakan untuk membeli tanah, bangunan, mesin, dan peralatan yang selanjutnya dimanfaatkan untuk kegiatan sosial keagamaan. Praktik seperti ini kemudian dikenal sebagai wakaf melalui uang setelah terbitnya UU Nomor 41 Tahun 2004 tentang Wakaf.

UU ini menyebutkan pengertian wakaf: “wakaf adalah perbuatan hukum wakif untuk memisahkan dan/atau menyerahkan sebagian harta benda miliknya untuk dimanfaatkan selamanya atau untuk jangka waktu tertentu sesuai dengan kepentingannya guna keperluan ibadah dan/atau kesejahteraan umum sesuai syariah”.

Pentingnya transformasi

Pada 2018, Badan Wakaf Indonesia(BWI) menyebutkan potensi wakaf uang di Indonesia mencapai Rp 180 triliun per tahun. Selain karena populasi muslim yang tersebar di dunia, Indonesia juga negara dengan tingkat kedermawanan masyarakat yang cukup tinggi.

Dalam laporan World Giving Index 2019, Indonesia ditetapkan sebagai salah satu negara paling dermawan di dunia. Artinya, potensi kedermawanan masyarakat Indonesia untuk berwakaf uang dapat dikatakan tinggi. Namun, potensi tersebut belum dapat dioptimalkan sehingga manfaatnya belum signifikan dirasakan masyarakat.

Besarnya potensi wakaf uang belum dapat dioptimalkan sepenuhnya. Padahal, saat ini mobilisasi dan pemanfaatan wakaf uang sangat diperlukan. Wakaf uang memiliki kelebihan dibandingkan wakaf dalam bentuk lain karena wakaf uang berhubungan langsung dengan kegiatan bisnis dan investasi.

Apabila wakaf dalam bentuk aset lain masih memiliki kemungkinan hanya dimanfatkan untuk kegiatan sosial, kebajikan, dan peribadatan, wakaf uang pemanfaatanya harus melalui kegiatan pengembangan ekonomi produktif.

Dalam Fatwa MUI No 2 Tahun 2002 tentang Wakaf Uang disebutkan bahwa wakaf uang (cash wakaf/Waaf al-Nuqud) adalah wakaf yang dilakukan seseorang, kelompok orang, lembaga atau badan hukum dalam bentuk uang tunai.

Pengertian uang juga, termasuk surat-surat berharga. Dalam wakaf itu disebutkan, wakaf uang hukumnya jawaz (boleh) dan hanya boleh disalurkan dan digunakan untuk hal-hal yang dibolehkan secara syar’iy. Selain itu juga disebutkan nilai pokok wakaf uang harus dijamin kelestariannya, takl boleh dijual, dihibahkan, dan/atau diwariskan.

Sejalan dengan fatwa MUI itu, UU No 41/2004 menjelaskan tentang wakaf benda bergerak berupa uang melalui lembaga keuangan syariah yang ditunjuk menteri. Wakaf benda bergerak itu dilaksanakan wakif dengan pernyataan kehendak wakif yang dilakukan secara tertulis.

Wakaf benda bergerak berupa uang diterbitkan dalam bentuk setifikat wakaf uang dan disampaikan oleh lembaga keuangan syariah kepada wakif dan nazhir sebagai bukti penyerahan harta benda wakaf. Selanjutnya, lembaga keuangan syariah atas nama nazhir mendaftarkan harta benda wakaf berupa uang kepada menteri selambat-lambatnya sertifikat wakaf uang.

Wakaf uang yang dikumpulkan wakif akan dimanfaatkan melalui instrumen investasi. Investasi yang dipilih bisa investasi pada sektor rill atau sektor keuangan yang menghasilkan profil atau imbal hasil. Hasil investasi uang dapat digunakan untuk berbagai keperluan.

Menurut UU wakaf, apabila uang wakaf diinvestasikan, hasil inveestasinya 10 persen untuk nadzir dan 90 persen untuk disalurkan kepada mauquf ‘alaih (kegiatan sosial atau peribadatan).

Model pengelola wakaf uang sebagaimana direkomendasikan UU Wakaf, dan berbagai bentuk eksperimen implementasi wakaf uang, dirasakan masih belum optimal. Masyarakat belum tergerak untuk berbondong-bondong berwakaf uang, sementara hadzir juga belum mengelola dan memanfaatkan wakaf secara maksimal. Hasilnya masih belum dirasakan secara nyata di masyarakat.

Perlu ada sudut pandang dan langkah-langkah baru untuk meningkatkan optimalisasi wakaf uang di Indonesia.Komite Nasional Ekonomi dan dan Keuangan Syariah (KNEKS) sebagai lembaga negara untuk koordinasi dan sinergi pengembangan ekonomi dan keuangan syariah di Indonesia menyadari perlunya upaya perbaikan pengelola wakaf uang dengan melibatkan semua pemangku kepentingan wakaf di Indonesia.

KNEKS menginisiasi program kerja transformasi pengelolaan wakaf nasional sebagai program bersama kementerian/lembaga terkait untuk menjawab tantangan pengembangan wakaf uang di Indonesia.

Transformasi pengelolaan wakaf uang nasional bertujuan untuk mendukung percepatan penumbuhan aset wakaf serta kebermanfaatan wakaf bagi peningkatan kesejahteraan masyarakat. Transformasi wakaf uang juga bertujuan meningkatkan pengetahuan pengetahuan dan kesadaran masyarakat sehingga terdorong untuk melakukan wakaf uang.

Dalam jangka panjang, melalui transformasi ini, wakaf uang dapat terhimpun secara signifikan. Selain itu, dalam aspek penguatan data dan informasi transformasi pengelolaan wakaf uang nasional ditargetkan dapat menghadirkan informasi kinerja pengelola wakaf nasional yang lebih komprehensif.

Transformasi wakaf uang nasional perlu didukung regulasi, tata kelola, dan kelembagaan wakaf yang efektif. Dukungan ini sangat penting karena elemen-elemen itu bisa mempercepat implementasi pengelola wakaf, khususnya wakaf produktif yang baik.

Pengelola wakaf yang produktif juga membutuhkan sistem informasi dan data wakaf yang baik untuk jadi salah satu enabler utama guna meningkatkan kualitas dan kuantitas pengelola wakaf uang.

Sistem informasi ini dapat bermanfaat bagi terwujudnya basis data wakaf yang akurat dan mutakhir sehingga bisa digunakan sebagai bahan pengambilan keputusan dan pembuatan kebijakan untuk menanggulangi kemiskinan dan meningkatkan kesejahteraan masyarakat.

Langkah transformasi wakaf uang

Pada transformasi pengelolaan wakaf uang nasional setidaknya diperlukan tiga langkah besar yang sangat fundamental. Langkah pertama adalah melakukan business process reengineering (rekayasa ulang proses bisnis wakaf uang.

Unsur-unsur rekayasa ulang proses bisnis wakaf uang mencakup keseluruhan alur proses pengelolaan wakaf uang. Dimulai dari tahap edukasi, sosialisasi atau pemasaran kepada calon wakif, pemberian sertifikat, pengelola dan pengembangan (investasi), penyaluran dan pendayagunaan hasil manfaat hingga pelaporan rutin kepada pengawas dan juga wakif.

Tak kalah pentingnya ialah melakukan digitalisasi pada setiap tahap proses pengelolaan wakaf uang itu yang penting sekaligus terkoneksi dengan ekosistem ekonomi dan keuangan syariah nasional. Rekayasa ulang proses bisnis wakaf uang ini bermuara pada terwujudnya suatu plaform pengelola wakaf uang nasional, yang akan mendukung terwujudnya pusat data wakaf nasional.

Langkah kedua adalah menetapkan program strategis wakaf nasional. Diantara sekian banyak program pemanfaatan wakaf yang dikembangkan oleh para nadzir, menjadi penting untuk menghadirkan suatu program strategis wakaf yang merupakan program sinergi bersama segenap nadzir di Indonesia.

Program strategis ini bisa terdiri dari satu atau beberapa program besar yang dianggap sangat diperlukan masyarakat Indonesia saat ni, yang pendanaanya melibatkan investasi wakaf atau penyaluran alokasi mauquf alaih dari banyak nadzir di Indonesia. Pengelolaan program strategis wakaf nasional ini dapat dikoordinasikan oleh BWI bekerjasama dengan beberapa nadzir dalam bentuk konsorsium nadzir.

Program strategis nasional ini juga perlu didukung banyak tokoh, ulama dan berbagai ormas Islam Indonesia. Dengan demikian, ada dorongan bersama untuk mobilisasi dan berbagi bersama dalam mengupayakan terwujudnya suatu pencapaian program wakaf yang dipandang sebagai kepentingan bersama masyarakat secara nasional.

Langkah ketiga, melakukan gerakan kampanye bersama dalam mengumpulkan wakaf uang, sekaligus melakukan literasi dan edukasi agar masyarakat menyerhkan uangnya untuk dikelola, dan hasilnya akan digunakan untuk mendanai program strategis wakaf nasional. Gerakan kampanye ini selanjutnya diperluas di sejumlah daerah, pada berbagai kelompok profesi, berbagai organisasi dan asosiasi di masyarakat.

Gerakan kampanye akhir-akhir ini bertujuan menyentuh kesadaran sebanyak mungkin masyarakat untuk berwakaf. Pada tahap ini menjadi penting untuik memfasilitasi kemudahan pembayaran wakaf masyarakat secara massal dan berbasis digital.

Apakah selama langkah kunci dan faktor pendukung dapat diimlementasikan dengan baik, transformasi wakaf uang akan berjalan sesuai tujuan yang di harapkan. Hasilnya adalah pengelolaan yangb mampu memobilisasi wakaf uang secara maksimal, investasi yang optimal, dan hasil manfaatnya untuk mendukung kegiatan sosial yang semakin luas.

Pada kondisi ini, pengelolaan wakaf uang nasional akan berkontribusi nyata dalam pembangunan ekonomi dan peningkatan kesejahteraan rakyat Indonesia. (*)

* Penulis: KH Ma'ruf Amin, Wakil Presiden RI

*)Tulisan Opini ini sepenuhnya adalah tanggungjawab penulis, tidak menjadi bagian tanggungjawab redaksi timesindonesia.co.id

 

____________
**) Kopi TIMES atau rubik opini di TIMES Indonesia terbuka untuk umum. Panjang naskah maksimal 4.000 karakter atau sekitar 600 kata. Sertakan riwayat hidup singkat beserta Foto diri dan nomor telepon yang bisa dihubungi.

**) Naskah dikirim ke alamat e-mail: opini@timesindonesia.co.id

**) Redaksi berhak tidak menanyangkan opini yang dikirim.

Tags

Berita Terbaru

icon TIMES Malang just now

Welcome to TIMES Malang

TIMES Malang is a PWA ready Mobile UI Kit Template. Great way to start your mobile websites and pwa projects.